Pilkada 2018

Sudirman Said: Alih Fungsi Lahan Pertanian Di Jateng Memprihatinkan

Lahan pertanian di Jawa Tengah yang beralih fungsi menjadi lahan komersial cukup memprihatinkan. Hal itu dikatakan Calon Gubernur (Cagub) Jawa Tengah nomor urut dua Sudirman Said, jika konversi lahan pertanian ke kawasan komersial harus dicegah.

Menurut Sudirman, upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah berkurangnya lahan hijau di provinsi ini dari tahun ke tahun dengan melibatkan para pengurus RT dan RW setempat. Sehingga, upaya untuk mencegah konversi lahan besar-besaran dapat berhasil.

Mantan menteri ESDM itu menjelaskan, data dari Dinas Pertanian Jateng menyebutkan jika pada 2016 terjadi alih fungsi lahan pertanian ke kawasan industri. Luasnya mencapai 700 hektare per tahun.

Sedangkan luas lahan kritis di Jateng, jelas Sudirman, mencapai 634.601 hektare. Padahal, lahan kritis tersebut bisa menjadi simpanan yang menguntungkan bagi masyarakat bila diperbaiki dan direhabilitasi.

Sudirman Said: Alih Fungsi Lahan Pertanian Di Jateng Memprihatinkan

“Kita ingin mengajak dunia usaha memikirkan kawasan pengembangan ekonomi baru, bisa engga kita pikirkan mumpung Jawa Tengah belum semrawut kayak ibukota. Apakah bisa kita rembugan dengan bupati/wali kota bagaimana mengembangkan kota dengan mengerem semaksimal mungkin konversii lahan dari semula lahan pertanian menjadi komersial. Kuncinya merencanakan pertumbuhan kota dan membudayakan bangunan vertikal,” kata Sudirman di Sukoharjo.

Lebih lanjut Sudirman menjelaskan, untuk dapat mencegah konversi lahan pertanian ke komersial dibutuhkan sinergi antara pemprov dengan pemkab/pemkot guna menata kembali secara keseluruhan. Karena, konversi lahan berlebih tidak bisa terus menerus terjadi.