NasionalPolitik

Terkejut, Putri Sulung Mantan Presiden RI Ke-2 Datangi Kediaman Prabowo

Terkejut, Putri Sulung Mantan Presiden RI Ke-2 Datangi Kediaman Prabowo

Pada Rabu (20/2/2019) Siti Hardijanti Rukmana atau Mbak Tutut, putri sulung mantan Presiden Republik Indonesia ke-2 mendatangi kediaman Prabowo di lereng bukit Hambalang, Bojong Koneng, Sentul, Bogor. Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto mengaku terkejut atas kedatangan putri sulung mantan Presiden Republik Indonesia ke-2 itu.

Adapun kedatangan Mbak Tutut tidak diberitahukan oleh Siti Hediati Hariyadi atau Titiek Soeharto. Titiek hanya mengatakan kepada Prabowo bahwa organisasi masyarakat Rabu Biru Indonesia (RBI) akan datang ke kediamannya dan memberikan deklarasi dukungan serta siap mendengarkan arahan dari calon presiden tersebut.

“Terus terang saya terkejut karena ini didadak. Kalau dikasih tahu sebelum-sebelumnya, pasti akan saya persiapkan lebih dari ini,” ujar Prabowo disambut tawa dan riuh ratusan relawan RBI.

“Saya bingung disini lengkap sekali. Ada Mbak Tutut, Mbak Mamiek. Jangan-jangan saya mau disidak ini. Mbak Titiek kasih tahu pokoknya tanggal 20 akan datang. Jadi, masih suka perintah-perintah gitu he he he,” lanjutnya berseloroh mengawali pembukaannya.

Terkejut, Putri Sulung Mantan Presiden RI Ke-2 Datangi Kediaman Prabowo (pojokpos.com)
Terkejut, Putri Sulung Mantan Presiden RI Ke-2 Datangi Kediaman Prabowo

Lebih lanjut, Mantan Danjen Kopassus ini mengibaratkan jika emak-emak sudah ikut turun ke dalam gerakan-gerakan politik, maka kondisi negara sedang dalam keadaan tidak nyaman, darurat dan butuh penanganan khusus supaya tidak lebih parah.

“Ini artinya emak-emak sudah melakukan revolusioner,” tutur Prabowo.

Sebagai pribadi yang dibesarkan di adat Jawa dan Sulawesi, Prabowo lebih kentara dengan adat Jawa. Dimana tabiat laki-laki sejak lahir sampai dewasa dibesarkan untuk menjadi seorang ksatria. Sedangkan perempuan, ditempa supaya kelak menjadi Ibu yang baik dari putra-putrinya kelak.

“Tapi dalam budaya Jawa juga banyak emak-emak yang menjadi pendekar. Ada Srikandi, ada Cut Nyak Dien dan tokoh pejuang perempuan lainnya. Kita semua prihatin dengan kondisi bangsa ini. Tentu usaha dan ikhtiar yang kita lakukan adalah langkah-langkah menuju perubahan,” ungkapnya.

Dijelaskan Prabowo, dalam filosofi Jawa, seseorang harus berbuat banyak untuk rakyat dan masyarakatnya. Sehingga kehadirannya sangat dirasakan dan dinantikan.

Sebab itu, sejak di masa terkahir ia aktif di kedinasan TNI (Tentara Nasional Indonesia), Prabowo bertekad untuk menjadi guru dan melahirkan ksatria-ksatria yang dapat berkontribusi banyak untuk kebaikan dan pembangunan Indonesia.

“Disinilah kami mendidik ksatria-ksatria muda. Ke depan kami akan bangun di tempat ini Universitas Kebangsaan Indonesia,” jelasnya.

“Tapi dalam filosofi lainnya juga diajarkan, jika kondisi negara sedang genting, maka pendekar-pendekar tua harus turun untuk menyelamatkan kondisi bangsa Indonesia. Karena itu, saya terjun ke politik agar bangsa kita sejahtera, kekayaan kita tidak mengalir ke luar dan negara kita dalam keadaan tentram. Adil untuk semua dan makmur untuk semua,” lanjut Prabowo.

Sementara itu, Prabowo terkejut atas kedatangan putri sulung Mantan Presiden RI ke-2 itu. Namun, hal tersebut membuktikan bahwa dukungan kepada pasangan Prabowo-Sandi semakin banyak dan dapat menambah semangat dalam menjemput kemenangan.